Google menutup Google Stadia dan mengembalikan uang semua orang

Google menutup Google Stadia dan mengembalikan uang semua orang

Google telah mengumumkan bahwa mereka akan menutup layanan streaming game Google Stadia pada 18 Januari 2023.

Untuk saat ini, pemain akan dapat mengakses perpustakaan game Google Stadia mereka, tetapi pada pertengahan Januari mereka akan kehilangan akses ke judul-judul ini – meskipun pengontrol Stadia masih berfungsi sebagai pengontrol berkabel untuk game PC non-Stadia.

Untungnya, dalam posting blog resmi (terbuka di tab baru) pada penutupan Phil Harrison, wakil presiden Google dan manajer umum Stadia, mengatakan bahwa Google “akan mengembalikan semua pembelian perangkat keras Stadia yang dilakukan di Google Store dan semua game dan add-on. pembelian yang dilakukan di toko Stadia.”

Google mengatakan mereka mengharapkan pengembalian “sebagian besar” selesai pada pertengahan Januari, dan telah meluncurkan halaman di situs webnya. pusat bantuan (terbuka di tab baru) menjawab pertanyaan tentang cara kerja Stadia di bulan-bulan terakhirnya dan beberapa detail tentang proses pengembalian dana. Detail lengkapnya belum dirilis, tetapi Google mengatakan akan memberikan informasi lebih lanjut tentang bagaimana pemain bisa mendapatkan pengembalian uang dalam beberapa minggu mendatang.

Penutupan yang diharapkan

Google Stadia memiliki apa yang bisa disebut awal yang sulit pada November 2019, diluncurkan ke akses awal tanpa banyak fitur terbaik yang dijanjikan dalam materi promosi untuk layanan tersebut. Ini termasuk sebagian besar fitur sosial dan multipemainnya seperti pencapaian, Crowd Play – yang memungkinkan pemirsa bermain dengan streamer yang mereka tonton – dan Family Sharing – yang memungkinkan keluarga untuk berbagi permainan.

Namun, terlepas dari kemunduran ini, Google berjanji akan terus bekerja di Stadia dan menjadikannya platform game yang akan disukai para gamer seperti halnya konsolnya.

Juga pada 29 Juli 2022, Google memberi tahu penggemar dalam tweet bahwa “Stadia tidak akan ditutup”, mengatakan bahwa itu akan terus bekerja pada platform dan membawa game-game hebat ke dalamnya.

Stadia tidak dimatikan. Yakinlah bahwa kami selalu bekerja untuk menghadirkan lebih banyak game hebat ke platform dan ke Stadia Pro. Beri tahu kami jika Anda memiliki pertanyaan lain. 29 Juli 2022

Lihat lebih banyak

Dan seiring waktu, Google telah meningkatkan fitur Stadia, menambahkan banyak fitur yang kurang dalam rilisnya. Selain itu, ia menambahkan beberapa game eksklusif platform dan memperluas perpustakaan Stadia dengan judul pihak ketiga juga.

Tetapi peningkatannya tidak pernah cukup jauh untuk bersaing dengan saingan di ruang streaming game seperti Xbox Game Pass Ultimate dan Nvidia GeForce Now.

Tanda-tanda pertama bahwa Stadia sedang berjuang datang pada Februari 2021, ketika Google menutup studio pengembangan game internalnya. Alasan di balik langkah tersebut, menurut google (membuka di tab baru) adalah untuk merilis sumber daya yang memungkinkan perusahaan untuk mengembangkan platform Google Stadia sendiri.

Sekarang sepertinya seluruh platform sedang ditutup untuk membebaskan sumber daya untuk sisa proyek Google. Stadia tampaknya akan hidup dalam beberapa hal, dengan Phil Harrison mengatakan di blognya bahwa teknologi yang mendasari di balik Stadia memiliki aplikasi yang jelas untuk YouTube, Google Play, dan upaya AR yang berkembang.

Bentuk persisnya seperti apa teknologi ini masih belum jelas, tetapi kami tahu bahwa itu tidak akan lagi digunakan untuk mendukung platform game cloud Google pada 18 Januari 2023.

Author: Brandon Torres