Intel Arc A770 Entah Bagaimana Mengungguli Nvidia RTX 4090 dalam Tes Pemutaran Video 8K

Intel Arc A770 Entah Bagaimana Mengungguli Nvidia RTX 4090 dalam Tes Pemutaran Video 8K

GPU Intel Arc akhirnya ada di sini, dan penerimaan awalnya beragam. Konsensus luas tampaknya bahwa Arc A770 16GB unggulan adalah kartu grafis gaming yang layak dengan rasio harga-kinerja yang luar biasa, tetapi masalah driver dan konsumsi daya saat ini berarti desain Arc memerlukan sedikit penyempurnaan. .

Satu area di mana ulasan hampir secara universal positif adalah kinerja encoding video. Untuk pemutaran video yang belum tahu (khususnya, dalam hal ini, video resolusi tinggi) memerlukan unit perangkat keras khusus pada GPU, yang kinerjanya tidak bergantung pada daya keseluruhan kartu.

Ini adalah bagaimana, secara mengejutkan, Arc A770 seharga $ 349 berhasil mencapai $ 1.599 (jika Anda beruntung) RTX 4090 dalam tes benchmark. Pembuat alat tangkap dan analisis CapFrameX menerbitkan hasil perbandingan kinerja encoding video AV1 antara empat GPU terbaru – dan pemenangnya adalah A770 dari Intel.

Gambar 1 dari dua

(Kredit gambar: CapFrameX)

Grafik batang menunjukkan perbandingan kinerja encoding video AV1 dari empat GPU yang berbeda.

(Kredit gambar: CapFrameX)

Papan lain yang diuji adalah RTX 4090, generasi sebelumnya RTX 3090, dan AMD RX 6800 XT. Pengujian melibatkan decoding video – Jepang dalam 8K 60fps dari YouTube – dalam resolusi 8K dan 4K di browser Google Chrome. Agar ‘berhasil’ dalam pengujian, GPU perlu menjalankan video pada rata-rata 60 frame per detik yang konsisten.

Seperti yang dapat Anda lihat dari hasil di atas, hanya Arc A770 yang mampu menghasilkan rata-rata sempurna 60fps dalam 4K dan 59,9fps dalam 8K. Tentu saja kartu RTX belum lama berselang mengelola 59,9 fps pada 4K, tetapi turun lebih nyata pada resolusi 8K, dengan framerate yang jauh lebih rendah di persentil yang lebih rendah juga. Radeon RX 6800 XT yang malang benar-benar terkesan, meskipun dalam pertahanannya AMD selalu memasarkannya sebagai GPU gaming.

Analisis: Fokus Intel pada encoding video adalah kabar baik bagi pembuat konten

Saat debu mereda setelah serangkaian rilis baru, itu mulai terlihat seperti pemain besar di pasar GPU membangun diri mereka sendiri di ceruk spesifik mereka sendiri. AMD, misalnya, mendorong keras dari sudut permainan dan mendukungnya dengan teknologi CPU 3D V-cache yang menakjubkan dan prosesor kelas atas seperti Ryzen 7 7700X.

Sementara itu, Nvidia menggandakan teknologi pembelajaran mendalamnya, memposisikan dirinya sebagai pilihan GPU untuk orang-orang yang benar-benar membutuhkan banyak kekuatan grafis mentah. Mereka bisa menjadi gamer antusias yang ingin bermain game di 8K, atau mereka bisa menjadi profesional yang membutuhkan perangkat keras kelas atas untuk menjalankan rendering 3D atau perangkat lunak analisis ilmiah.

Intel sangat terlambat ke pesta, tetapi sepertinya Tim Biru memperhatikan ruang GPU anggaran. Harga yang agresif bahkan di papan utama mereka, dikombinasikan dengan kinerja game yang solid dan perangkat keras penyandian video yang sangat baik, menjadikan seri Arc A7 pilihan yang bagus untuk streamer dan pembuat konten yang tidak ingin menghabiskan ribuan dolar untuk Nvidia. GPU generasi berikutnya.

dengan belum ada kartu RTX 4000 termurah yang terlihat, dan generasi berikutnya dari GPU AMD RDNA 3 belum hadir, Intel memiliki peluang nyata untuk masuk ke ruang anggaran dan membuat hidup lebih sulit bagi para pesaingnya. Tapi kerugian Nvidia dan AMD adalah keuntungan kami; persaingan seperti ini baik untuk konsumen, dan dengan sedikit keberuntungan, kita akan melihat Nvidia memikirkan kembali harga yang brutal saat ini.

Author: Brandon Torres