Jawaban Photoshop untuk Dall-E mengisyaratkan masa depan pengeditan foto

Jawaban Photoshop untuk Dall-E mengisyaratkan masa depan pengeditan foto

Adobe Max 2022 tahun ini besar pada desain 3D dan headset realitas campuran, tetapi gajah yang dihasilkan AI di ruangan itu adalah munculnya generator teks-ke-gambar seperti Dall-E. Bagaimana rencana Adobe untuk menanggapi alat-alat revolusioner ini? Perlahan dan hati-hati, menurut pembicaraan — tetapi fitur signifikan yang terkubur dalam versi baru Photoshop menunjukkan bahwa prosesnya telah dimulai.

sampai akhir catatan rilis (terbuka di tab baru) untuk Photoshop v24.0 terbaru ada fitur beta yang disebut ‘Background Neural Filter’. Apa fungsinya? Seperti Dall-E dan Midjourney, ini memungkinkan Anda “membuat pengaturan unik berdasarkan deskripsi”. Cukup masukkan latar belakang, pilih ‘Buat’ dan pilih hasil favorit Anda.

Namun, ini jauh dari saingan Adobe, Dall-E. Ini hanya tersedia di Photoshop Beta, platform pengujian yang terpisah dari aplikasi utama, dan saat ini Anda dibatasi untuk mengetik dalam warna untuk menghasilkan latar belakang foto yang berbeda, daripada campuran aneh dari sudut tergelap imajinasi Anda.

Tetapi ‘filter saraf latar’ adalah bukti nyata bahwa Adobe, meskipun dengan hati-hati, menggali lebih jauh ke dalam pencitraan AI. Dan pidato utamanya di Adobe Max menunjukkan bahwa menurutnya metode tanpa gesekan dalam menciptakan gambar visual ini tidak diragukan lagi adalah masa depan Photoshop dan Lightroom – setelah masalah kecil masalah hak cipta dan standar etika diselesaikan.

kopilot kreatif

Adobe tidak benar-benar menyebutkan kedatangan ‘filter saraf latar’ di Adobe Max 2022, tetapi itu mengungkapkan di mana teknologi itu akan berakhir.

David Wadhwani, presiden bisnis media digital Adobe, secara efektif mengatakan bahwa perusahaan tersebut memiliki teknologi yang sama dengan Dall-E, Stable Diffusion, dan Midjourney; hanya memilih untuk tidak menerapkannya ke aplikasi mereka. “Selama beberapa tahun terakhir, kami telah semakin banyak berinvestasi di Adobe Sensei, mesin AI kami. Saya suka menyebut Sensei sebagai co-pilot kreatifnya,” kata Wadhwani.

“Kami sedang mengerjakan fitur baru yang dapat membawa aplikasi inti inti kami ke tingkat yang sama sekali baru. Bayangkan bisa meminta co-pilot kreatif Anda di Photoshop untuk menambahkan objek ke adegan hanya dengan menggambarkan apa yang Anda inginkan atau meminta co-pilot-pilot Anda untuk memberi Anda ide alternatif berdasarkan apa yang telah Anda buat. Ini seperti sihir,” tambahnya. Ini tentu saja berjalan beberapa langkah di luar alat Pengganti Langit Photoshop.

(Kredit gambar: Adobe)

Dia mengatakan ini sambil berdiri di depan versi simulasi dari apa yang akan terlihat seperti Photoshop dengan kekuatan Dall-E (di atas). Pesannya jelas – Adobe dapat melakukan pembuatan teks-ke-gambar pada skala ini sekarang, tetapi memilih untuk tidak melakukannya.

Tapi itu adalah contoh Lightroom Wadhwani yang menunjukkan bagaimana teknologi semacam ini bisa lebih masuk akal diintegrasikan ke dalam aplikasi kreatif Adobe.

“Bayangkan jika Anda bisa menggabungkan ‘gen-tech’ dengan Lightroom. Jadi Anda bisa meminta Sensei untuk mengubah malam menjadi siang, foto yang cerah menjadi matahari terbenam yang indah. Pindahkan bayangan atau ubah cuaca. Semua itu mungkin hari ini dengan kemajuan terbaru dalam teknologi generatif,” jelasnya, dengan anggukan yang tidak terlalu halus untuk saingan baru Adobe.

Jadi mengapa menahan diri sementara orang lain mencuri kentang goreng buatan Anda? Alasan resmi, dan salah satu yang pasti memiliki beberapa kelebihan, adalah bahwa Adobe memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa kekuatan baru ini tidak digunakan secara sembarangan.

“Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan AI generatif, itu dapat menyulap gambar hanya dari deskripsi teks. . “Kami ingin melakukan ini dengan cara yang melindungi, memberdayakan, dan memperjuangkan kebutuhan para kreator.”

Apa artinya ini dalam praktik? Meskipun masih agak kabur, Adobe akan bergerak lebih lambat dan lebih hati-hati daripada Dall-E. “Inilah komitmen kami untuk Anda,” kata Wadhwani kepada audiens Adobe Max. “Kami mendekati teknologi generatif dari perspektif yang berpusat pada pencipta. Kami percaya bahwa AI harus meningkatkan kreativitas manusia, bukan menggantikannya, dan itu harus menguntungkan pencipta, bukan menggantikannya.”

Ini menjelaskan mengapa Adobe sejauh ini melangkah sejauh ‘filter saraf latar belakang’ Photoshop. Tapi itu juga hanya sebagian dari cerita.

permainan panjang

Meskipun menjadi raksasa aplikasi kreatif, Adobe tidak diragukan lagi masih sangat inovatif – lihat beberapa proyek di Adobe Labs (terbuka di tab baru) terutama yang dapat mengubah objek dunia nyata menjadi aset digital 3D.

Tetapi Adobe juga rentan untuk lengah oleh saingan yang bergerak cepat. Photoshop dan Lightroom dibuat sebagai alat desktop, yang berarti Canva telah memperoleh keunggulan untuk alat desain berbasis cloud yang mudah digunakan. Itu sebabnya Adobe menghabiskan $20 miliar untuk Figma bulan lalu, jumlah yang lebih banyak dari yang dibayarkan Facebook untuk WhatsApp pada tahun 2014.

Layar laptop yang menampilkan berbagai gambar yang dihasilkan AI menggunakan Dall-E 2

(Kredit gambar: Microsoft)

Apakah hal yang sama terjadi dengan nama-nama seperti Dall-E dan Midjourney? Sangat mungkin, karena Microsoft baru saja mengumumkan bahwa Dall-E 2 akan diintegrasikan ke dalam aplikasi desain grafis Designer yang baru (di atas), yang merupakan bagian dari rangkaian produktivitas 365. mainstream, terlepas dari keraguan Adobe tentang kecepatan hal ini terjadi.

Namun Adobe juga benar tentang masalah etika seputar teknologi baru yang menarik ini. Ada awan hak cipta yang cukup besar yang tumbuh dengan munculnya pencitraan AI — dan dapat dimengerti bahwa salah satu pendiri Content Authenticity Initiative (ICA), yang dirancang untuk menangani deepfake dan konten yang dimanipulasi lainnya, mungkin menolak untuk melakukan semuanya. menghasilkan AI.

Namun, Adobe Max 2022 dan kedatangan ‘filter saraf latar’ menunjukkan bahwa pencitraan AI tidak diragukan lagi akan menjadi bagian besar dari Photoshop, Lightroom, dan pengeditan foto secara umum – mungkin perlu sedikit lebih lama untuk diselesaikan. muncul di Aplikasi Adobe favorit Anda.

Author: Brandon Torres