Kamera Mirrorless Canon Berikutnya Bisa Terlalu Murah untuk Kebaikannya

Kamera Mirrorless Canon Berikutnya Bisa Terlalu Murah untuk Kebaikannya

Tahun ini, Canon akhirnya merilis beberapa kamera mirrorless dengan harga terjangkau, seperti Canon EOS R10 yang mengesankan – dan rumor baru menyebutkan bahwa Canon akan segera merilis model yang lebih murah yang disebut EOS R100. Namun bocoran spesifikasi kamera ini menunjukkan model pengisian turunan yang mengecewakan daripada penemuan kembali kamera anggaran yang sangat dibutuhkan.

Canon Rumours (buka di tab baru) memenuhi syarat kebocoran EOS R100-nya dengan peringatan bahwa itu berasal dari “sumber tidak dikenal”, jadi itu tentu saja bukan spesifikasi yang dikonfirmasi. Namun mengingat sejarah terbaru Canon dan rangkaian fitur kamera APS-C lainnya, tampaknya sangat masuk akal – dan itu belum tentu merupakan berita bagus.

Rumor menunjukkan kamera akan sedikit seperti Canon EOS R10 yang lumpuh tanpa jendela bidik elektronik. Itu mungkin menjadikannya penerus spiritual Canon EOS M6 Mark II, yang menggunakan dudukan EOS M lama (dan tampaknya terlupakan) Canon.

Jika itu masalahnya, kami berharap Canon memiliki beberapa trik tambahan – karena di atas kertas, Canon EOS R100 terlihat seperti jawaban yang sangat aman dan agak terbelakang untuk Nikon Z30 dan Sony ZV-E10. R100 tampaknya akan menghadirkan sensor APS-C 24.2MP EOS R10 dan prosesor Digic X, bersama dengan pemotretan burst 12fps dan video 4K/30p. Baiklah, tetapi tidak benar-benar menetapkan agenda baru di dunia smartphone yang kuat.

Nikon Z30 (atas) kemungkinan akan menjadi rival utama Canon EOS R100, bersama Sony ZV-E10. (Kredit gambar: Nikon)

Di masa yang penuh tantangan finansial ini, tampaknya tidak pantas untuk mencemooh kamera karena ‘terlalu murah’. Dan ini masih awal untuk rumor EOS R100, jadi itu pasti masih bisa mengejutkan kita. Namun dewasa ini, kamera yang terjangkau juga perlu mencapai keseimbangan antara menjadi cukup menarik untuk membenarkan keberadaannya – dan bocoran sejauh ini menunjukkan bahwa EOS R100 hanya dapat bertujuan untuk melakukan hal minimum untuk mencapainya.

Memang, itu berarti label harga yang menggoda yang ada di stadion baseball Nikon Z30 ($707/£699, hanya bodi). Dan Canon memiliki kesempatan untuk melemahkan keputusan aneh saingannya untuk menyertakan lensa kit VR 16-50mm f/3.5-6.3 dengan Z30, yang tidak cukup lebar untuk audiens target vlog.

Canon membutuhkan lensa RF-S sudut ultra lebar untuk kamera APS-C barunya, seperti RF-S 11-55mm f/4-4.5 IS STM, dan EOS R100 bisa menjadi waktu yang tepat untuk meluncurkannya. Mengingat bahwa EOS R100 diperkirakan tidak memiliki stabilisasi gambar dalam-tubuh, ini akan memberikan ruang yang cukup untuk pemangkasan yang dibawa oleh stabilisasi elektronik, sekaligus memungkinkan Anda untuk memegang kamera dengan nyaman di lengan.

Namun EOS R100 akan membutuhkan lebih banyak inovasi daripada itu jika ingin benar-benar mengungguli para pesaingnya (termasuk ponsel seperti Apple iPhone 14 Pro), daripada sekadar mencentang kotak yang terjangkau di jajaran Canon.

meningkatkan standar

Kamera Canon EOS R10 dengan latar belakang biru

Canon EOS R10 (atas) menunjukkan seperti apa seharusnya kamera mirrorless pemula saat ini. (Kredit gambar: Canon)

Waktu telah berubah sejak Canon EOS M6 Mark II tiba pada September 2019, dan kamera mirrorless yang terjangkau harus jauh lebih mampu memotret dan, khususnya, video.

Itulah mengapa Canon EOS R10 sekarang menjadi yang teratas dalam panduan kami tentang kamera terbaik untuk pemula. Dengan harga $979 / £899 / AU$1.499 itu jauh lebih mahal daripada DSLR entry-level lama Canon. Tetapi penyertaan fitur seperti video 4K/60p (walaupun dengan pemangkasan 1,56x) dan autofokus yang kuat berarti itu membenarkan harga ini dan merupakan peningkatan dari ponsel kamera terbaik.

Mungkin saja Canon EOS R100 dapat mencapai hal yang sama, tetapi rumor sejauh ini menunjukkan bahwa itu bisa jatuh di sisi yang salah dari garis itu. Canon EOS R10 berdaya lebih rendah dengan keterampilan video yang lebih lemah dan kecepatan pemotretan bersambungan akan menjadi penjualan yang lebih sulit (setidaknya bagi penggemar non-Canon), terutama dengan hanya dua lensa RF-S asli untuk mendukungnya.

Ada secercah cahaya dalam klaim Canon Rumours bahwa “aksesoris baru akan dirilis dengan kamera”, yang menunjukkan bahwa beberapa inovasi mungkin dilakukan. Dan siapa tahu, mungkin Canon sedang merencanakan antarmuka baru, layar lebar ujung-ke-ujung, aplikasi yang diperbarui, dan kekuatan streaming langsung yang lebih ramping untuk kamera berikutnya.

Sejarah baru-baru ini dan kebocoran baru dari rumor Canon menunjukkan sebaliknya, tetapi kamera mirrorless entry-level sekarang harus menemukan kembali diri mereka sendiri untuk mengalahkan pembangkit tenaga hybrid yang semakin mampu yang sudah ada di kantong kita.

Author: Brandon Torres