Elon Musk 'mengakhiri' kesepakatan dengan Twitter

Kesepakatan Akuisisi Twitter Elon Musk Kembali

Miliarder volatil Elon Musk akhirnya mungkin siap untuk menutup kesepakatan Twitter raksasa ini – setidaknya untuk hari ini.

Musk dan para pendukungnya mempresentasikan surat kepada SEC pada hari Senin (buka di tab baru) untuk memulai kembali bisnis dengan persyaratan yang semula disepakati. Berita itu muncul beberapa hari sebelum Musk digulingkan dalam kasus yang berusaha untuk membatalkan kesepakatan – dan hanya beberapa hari setelah beberapa teks pribadi Musk (terbuka di tab baru) di antara rekan, teman, dan mantan CEO Twitter Jack Dorsey diluncurkan ke dalam penemuan tersebut. Pesan yang baru dirilis menjelaskan bagaimana Musk memandang Twitter, fitur-fitur barunya (seperti Twitter Blue, yang dia benci), dan kesepakatan itu sendiri.

Sejauh ini, Musk berpendapat bahwa Twitter berbohong (terbuka di tab baru) tentang jumlah bot di layanan Anda, meremehkannya berdasarkan urutan besarnya. Setelah menuntut lebih banyak transparansi, Musk mencoba mengakhiri kesepakatan. Twitter tidak mengizinkannya, dan begitulah mereka berakhir di pengadilan.

Berita tentang kembalinya kesepakatan membuat saham Twitter melonjak sampai perdagangan dihentikan sebentar pada tengah hari sebelum dibuka kembali. Sejak itu, saham Twitter melonjak menjadi hampir $52 per saham.

Perintah tersebut menunjukkan bahwa Musk akan kembali ke persyaratan awal yang ditetapkan pada bulan April. Dari pengajuan SEC:

“Pada tanggal 3 Oktober 2022, penasehat Whistleblower mengirim surat ke Twitter (atas nama Whistleblower) memberitahukan Twitter bahwa Whistleblower bermaksud untuk melanjutkan dengan penutupan transaksi yang dimaksud oleh Perjanjian Penggabungan 25 April 2022 … “

“Pelapor” tercantum di dekat bagian atas dokumen sebagai Elon R. Musk.

Beberapa jam menjelang berita ini, Musk sibuk men-tweet tentang Rusia dan Ukraina (terbuka di tab baru) berkelahi di Twitter dengan master catur dan aktivis Gary Kasparov dan presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy (buka di tab baru). Dia belum berkomentar secara terbuka tentang pengajuan tersebut.

Omong-omong, kami bertanya kepada Musk dalam tweet apakah kesepakatan itu kembali dan tidak mendapat tanggapan.

Musk telah relatif tenang tentang kesepakatan Twitter dan bot dalam beberapa minggu terakhir, meskipun dia telah menghubungkan hasil pencarian Twitter baru-baru ini, yang tampaknya tidak seperti yang dia prediksi, dengan bot twitter (terbuka di tab baru).

Kegiatannya baru-baru ini berkisar pada penggunaan layanan komunikasi Satelit Starlink untuk membantu Ukraina dan, baru-baru ini, Badai Ian yang Merusak Florida (terbuka di tab baru).

Pekan lalu, Musk mengungkapkan robot humanoid Optimus terbarunya dengan ulasan yang beragam (terbuka di tab baru).

Masalahnya, Musk sibuk dan mulai bertanya-tanya apakah dia masih tertarik memiliki Twitter.

Twitter, sementara itu, kemungkinan membutuhkan semacam jalan keluar, yang berarti pemilik baru dan pemasukan besar uang tunai yang bisa menyertainya. Untuk lebih jelasnya, platform tidak melambat pada salah satu proyek terbarunya. Awal minggu ini. Twitter mengumumkan bahwa pelanggan Twitter Blue akan memiliki akses ke fitur pengeditan tweet yang baru dan terbatas.

Sekarang kami menunggu untuk melihat apakah Twitter dan Musk dapat menyelesaikan kesepakatan, mendapatkan persetujuan peraturan, dan benar-benar menutup akuisisi. Jadi, kami pikir, kesenangan sebenarnya dimulai.

Author: Brandon Torres