Maaf Apple: Seorang eksekutif Samsung menganggap layar OLED tidak cukup baik untuk kacamata AR

Maaf Apple: Seorang eksekutif Samsung menganggap layar OLED tidak cukup baik untuk kacamata AR

Seorang eksekutif Samsung Display tidak percaya layar OLED cukup baik untuk kacamata augmented reality, yang bisa menjadi berita buruk bagi Apple jika rumor bahwa itu bekerja pada kacamata AR akurat.

Pada acara industri baru-baru ini, Pemimpin Grup Tampilan Samsung Kim Min-woo menjelaskan bahwa headset VR terbaik (seperti Oculus Quest 2) dan kacamata AR seperti Kacamata Apple memerlukan tampilan yang berbeda agar sesuai dengan aplikasi spesifik mereka. (melalui elektronik (terbuka di tab baru)).

Karena perangkat AR memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan dunia nyata di sekitar mereka, layar mereka harus lebih cerah. Piksel OLED tidak memiliki cahaya latar, sehingga lebih gelap dari piksel LED, oleh karena itu, pengguna yang memakai kacamata tidak akan dapat melihat HUD (heads-up display) kacamata mereka dalam kondisi terang.

Selain lebih cerah, karena layar OLED akan membutuhkan lapisan pelindung ekstra untuk memastikan bahwa air dan partikel lain tidak merusak bagian organiknya, layar tersebut harus lebih tebal dan lebih berat daripada panel LED yang terbuat dari komponen anorganik.

Layar OLED seperti yang digunakan oleh LG C2 tidak cocok untuk kacamata AR (Kredit gambar: Lance Ulanoff)

Tuduhan Min-woo mungkin menjadi berita bagi Apple. Sementara Apple belum mengkonfirmasi bahwa itu bekerja pada kacamata AR, kebocoran menunjukkan bahwa tidak hanya kacamata Apple – atau begitu mereka disebut – dalam pengembangan, tetapi mitra chip lama iPhone TSMC membuat tampilan. OLED tipis. untuk perangkat.

Alasan di balik dugaan keputusan Apple untuk menggunakan layar OLED adalah karena mereka lebih hemat energi daripada layar lainnya. Itu berarti kacamata AR Anda dapat dilengkapi dengan baterai yang lebih ringan (dan lebih kecil) tanpa mengorbankan banyak hal dalam hal masa pakai baterai.

Semua kebocoran dan rumor harus diambil dengan sedikit garam, tetapi jika Apple benar-benar berencana untuk menggunakan layar OLED di kacamatanya, mereka mungkin sudah memiliki beberapa kekurangan di mata eksekutif Samsung Display.

Ulasan: OLED vs QLED, mana yang lebih baik?

Kekuatan utama layar OLED (dan TV OLED terbaik) adalah kontrasnya yang mengesankan. Layar ini tidak memiliki lampu latar, dan ini memungkinkan piksel mencapai warna hitam yang lebih gelap daripada piksel pada layar LED atau QLED; oleh karena itu, TV Anda memiliki akses ke rentang nada gelap yang lebih luas, yang berarti TV dapat menampilkan adegan gelap di acara TV dan film dengan lebih jelas.

Tampilan LED atau QLED fokus pada warna. Jika Anda ingin acara, film, dan game Anda menjadi hidup dengan gambar cemerlang yang dapat memukau Anda dengan semua warna pelangi, maka salah satu TV QLED terbaik adalah yang Anda butuhkan.

Masih dalam tahap awal sebagai pilihan konsumen, panel QD-OLED – yang menggabungkan yang terbaik dari QLED dan OLED – bisa menjadi solusi yang dibutuhkan perangkat AR dan VR. Jenis layar ini mungkin terlalu tebal dan terlalu mahal untuk diproduksi dalam skala kecil saat ini, tetapi fiturnya akan menjadikannya pilihan yang sangat baik.

Seseorang memegang headset VR Starburst di wajahnya

Starburst adalah headset VR yang kokoh dengan layar 200 kali lebih terang daripada Quest 2 (Kredit gambar: Masa Depan)

Saat kami menguji prototipe headset Starburst VR Meta, kami melihat betapa imersifnya tampilan dengan kontras yang luar biasa; dan karena perangkat seperti Meta Quest Pro memicu dorongan seluruh industri menuju realitas campuran – perpaduan antara AR dan VR – setiap headset baru mungkin perlu dengan setia menciptakan kembali dunia nyata dalam semua warnanya yang indah.

Kita harus menunggu dan melihat layar mana yang menjadi pilihan yang lebih disukai untuk headset AR dan VR – kita hanya bisa berharap bahwa produsen seperti Apple tidak menaruh semua telur mereka di keranjang yang salah.

Menimbang realitas campuran terhadap realitas virtual? Lihat panduan perbandingan Meta Quest Pro vs Oculus Quest 2 kami.

Author: Brandon Torres