God of War Ragnarok akan membawa kita ke alam Norse terbesar

Mengapa God of War dan Assassin’s Creed Berubah Menjadi Mitos ‘Mengerikan dan Kekerasan’

“Ragnarök mendefinisikan kosmos mistis Norse sebagai kosmos yang tidak hanya memiliki awal tetapi juga akhir,” kata Jackson Crawford, seorang sarjana Norse Kuno, menjelaskan mengapa cerita itu muncul dalam begitu banyak permainan. “Semua waktu yang berarti bagi yang hidup akan berakhir, dan akhir itu akan mengerikan dan kejam.”

Menurut pendongeng Viking, ketika akhir zaman tiba, bintang-bintang akan menghilang dari langit, banjir akan menelan daratan dan langit akan terbakar. Setelah dunia layu dari musim dingin yang keras, raksasa akan menyerang wilayah Asgard saat peradaban manusia turun ke dalam kekacauan. Odin akan ditelan oleh serigala Fenrir, sementara Thor dan Ular Dunia Jörmungandr mengakhiri hidup satu sama lain dalam pertempuran. Kehancurannya total, menandai tidak hanya klimaks penciptaan, tetapi juga tempat peristirahatan terakhirnya.

Ragnarök berhasil mencapai Assassin’s Creed, Viking RTS Northgard, Senua’s Sacrifice dan banyak game lainnya. God of War: Ragnarök akan menjadi yang terbaru untuk membawa kita melewati Twilight of the Gods saat diluncurkan bulan depan. Sekarang, medannya sudah dilalui dengan baik, kisah itu diceritakan dalam seratus cara berbeda. Namun, anehnya, para pengembang game dipaksa untuk kembali ke sana dan menempelkan stempel mereka pada mitos tersebut.

akar pohon dunia

(Kredit gambar: Sony)

“Ini adalah mitos yang terbentuk dengan baik,” kata Dr. Carolyne Larrington, seorang Tutorial Fellow dalam Bahasa dan Sastra Inggris Abad Pertengahan di University of Oxford. “Dari petunjuk pertama bencana dengan kematian Baldr, hukuman Loki, permulaan Musim Dingin Hebat, kekacauan menyebar ke seluruh dunia manusia, dan kemudian serangan raksasa es dan api.

“Ini berbicara tentang ketakutan kita akan pemusnahan, baik melalui perusakan lingkungan, senjata nuklir, atau bencana kosmik. Keniscayaan, di satu sisi, menyedihkan, tetapi, di sisi lain, keberanian manusia dan dewa dalam menghadapi kemalangan menginspirasi. Penting untuk memungkinkan harapan kelahiran kembali dan jenis kehidupan yang lebih baik di dunia baru.”

Ragnarök berbicara tentang ketakutan kita akan pemusnahan, baik melalui perusakan lingkungan, senjata nuklir, atau bencana kosmik.

dr. Carolyne Larrington

Assassin’s Creed Valhalla: Dawn of Ragnarök kepala penulis Alex Harakis setuju. Dia mengatakan tim di Ubisoft Sofia tertarik pada mitos itu karena ini adalah “kisah harapan yang bangkit dari abu kekalahan”. Ini memiliki daya tarik universal yang mencakup waktu dan tempat, tetapi juga merupakan titik awal alami bagi pendongeng yang mempelajari kisah-kisah Norse. Dari pengetahuan modern kita yang terfragmentasi tentang mitos Viking, dua peristiwa menutupi segalanya: mitos penciptaan Nordik dan akhir zaman. Di antara mereka, satu adalah kandidat yang paling jelas untuk adaptasi.

“Mitos penciptaan sangat menarik tetapi cukup nyata,” kata Harakis. “Juga, ini agak terputus dari yang lainnya, meskipun kami membuat beberapa referensi tentangnya di Dawn of Ragnarök. Mitos akhir zaman, sebagai perbandingan, mewakili yang terbaik bagi kita – berbicara secara naratif, itu terkendali tetapi epik, itu terhubung dengan kisah-kisah yang datang sebelumnya, dan itu adalah puncak dari karakter pribadi Odin. Ada bonus tambahan bahwa Assassin’s Creed Valhalla telah menggoda subjek tanpa menjawab setiap pertanyaan. ”

diputar oleh Norns

Seorang prajurit Viking melawan Surtr di Assassin's Creed Valhalla: Dawn of Ragnarok

(Kredit gambar: Ubisoft)

Namun, struktur mitos menyisakan banyak ruang untuk interpretasi. “Seperti semua mitos Norse, mitos Ragnarök tidak diceritakan dalam sumber-sumber Norse Kuno dengan detail yang diinginkan penonton modern,” kata Crawford. Catatan paling lengkap diberikan oleh sejarawan Islandia Snorri Sturluson dalam Prosa Edda – sebuah buku pegangan abad ke-13 untuk mitologi Nordik – yang didasarkan pada Ramalan Peramal yang ditemukan dalam Poetic Edda yang bahkan lebih awal. Akarnya kembali ke tradisi sastra lisan pra-Kristen Islandia, memberikan ambiguitas yang berguna bagi pendongeng modern.

Harakis dan tim desainer naratifnya dapat mengubah detail mitos yang lebih halus untuk dimasukkan ke dalam pengetahuan Assassin’s Creed yang ada. Peristiwa mistis ditafsirkan ulang sebagai bencana global literal, dan pertempuran utama antara dewa dan raksasa dilucuti dari mistisismenya agar sesuai dengan narasi sci-fi permainan yang lebih luas.

“Salah satu cara kami menafsirkan ulang fragmen mitologis dalam cerita kami adalah dengan menyusun ulang, atau bahkan memotong, bagian dari garis waktu yang dijelaskan dalam mitos,” kata Harakis. “Misalnya, urutan pasti dari prekursor yang mengarah ke Ragnarök, bersama dengan cara peristiwa mulai terungkap ketika itu terjadi. Ini memungkinkan kami untuk mengoptimalkan cerita kami dan meningkatkan dampak dramatisnya.”

Mitos Ragnarök tidak diceritakan dalam sumber-sumber Norse Kuno dalam jenis detail yang kita, sebagai penonton modern, inginkan.

Dr Jackson Crawford

Bahkan pemahaman kami yang terfragmentasi tentang Ragnarök memberi pendongeng poin jangkar yang berguna untuk membangun plot yang koheren. Tetapi luas dan skala fragmen inilah yang menjadikannya sumber kreatif yang kaya. Menyentuh berbagai faksi dan penduduk alam Norse, Ragnarök tidak hanya menonjol sebagai mitos Norse yang paling terkenal, tetapi juga yang paling ambisius.

Pengembang Northgard, Shiro Games, mengatakan kepada Gaming bahwa peluang bercerita yang berlimpah menjadikannya pilihan pengaturan yang jelas untuk pembaruan pertama game strategi. Raksasa api, pejuang spektral, dan makhluk mitos lainnya diperkenalkan sebagai unit tipe baru, bioma baru ditambahkan untuk mencerminkan lanskap hangus dunia yang dulu, dan gunung berapi yang meledak ditambahkan sebagai interpretasi mematikan dari pertarungan para dewa. – sumur dalam mitos pengetahuan menyediakan pengaturan yang sempurna untuk mode permainan baru.

prediksi fatal

Havi melawan musuh api di Assassin's Creed Valhalla: Dawn of Ragnarok

(Kredit gambar: Ubisoft)

Pengembang video game tidak sendirian dalam menyukai mitos tersebut. Anda hanya perlu melihat Marvel’s Thor: Ragnarök atau banyak novel fiksi sejarah yang mengacu pada legenda untuk memahami prevalensinya dalam cerita mitologi Norse kontemporer. Lebih jauh ke belakang dan Anda akan sampai pada Poetic Edda versi JRR Tolkien dalam The Legend of Sigurd dan Gudrún, dan lewati beberapa dekade lagi untuk menemukan drama musikal Götterdämmerung yang terinspirasi Ragnarök abad ke-19 karya Richard Wagner.

“Orang-orang menyukai akhir klimaks,” kata Crawford. “Gagasan tentang budaya yang meramalkan, bukan pemerintahan abadi para dewa, tetapi kekalahan dewa-dewa itu dalam pertempuran mengerikan dengan monster adalah sinematik. Dan itu tidak diragukan lagi memiliki pesan yang signifikan untuk memahami nada pesimistis yang mengalir melalui banyak literatur Norse.”

Hal ini sangat relevan sekarang karena kita menghadapi darurat iklim; dunia seperti yang kita tahu akan benar-benar hancur dalam kehidupan cucu kita

dr. Carolyne Larrington

Skala bencana Ragnarök, bersama dengan benang harapan kelahiran kembali yang menopangnya, tampaknya sangat relevan mengingat beberapa tahun terakhir. “Jika Anda membaca koran, terkadang sepertinya setiap hari membawa ancaman ‘Ragnarök’ baru, namun kami bertahan dan bertahan,” kata Harakis.

“Ini sangat relevan sekarang karena kita menghadapi darurat iklim; dunia seperti yang kita tahu akan benar-benar hancur selama masa hidup cucu kita,” kata Larrington. “Dan penting bahwa dalam The Seeress’s Prophecy, dunia terlahir kembali lagi dan lagi, dan Baldr, dewa mati, kembali.

“Di Ragnarök, dunia berakhir dengan es dan api, sementara di sini akan ada api dan banjir. Manusia ketakutan dan tidak tahu harus berbuat apa, sedangkan Einherjar (kematian Valhalla) tidak bisa menang. Di situlah kita, berlari menghadapi bencana, tidak tahu harus berbuat apa.

“Para dewa tahu ini sudah terlambat dan kekuatan yang mereka bangun hanya bisa menunjukkan keberanian. Mungkin bagi kita ini belum terlambat, dan Surtr – pemimpin raksasa api – dengan pedang apinya yang membelah langit tidak akan datang kepada kita. Tapi seperti Odin, saya khawatir Ragnarök mungkin tertunda, tapi itu akan datang.”

Author: Brandon Torres