Call of Duty: Warzone 2.0 map adalah peta battle royale terbesar yang pernah ada

Nintendo Switch tidak mendukung Call of Duty

Acara Wall Street Journal Tech Live sangat antusias untuk bos Xbox Phil Spencer, yang menjelaskan bahwa Microsoft memiliki ambisi besar untuk masuk ke pasar mobile dan game on-the-go.

Dalam sebuah wawancara di konferensi tersebut, CEO Microsoft Gaming berbicara tentang akuisisi perusahaan terhadap Activision Blizzard, menyatakan bahwa ia akan “senang melihat” Call of Duty di Nintendo Switch (melalui Tom Warren dari The Verge (terbuka di tab baru)) .

Spencer menyatakan bahwa salah satu alasan utama Microsoft ingin mengakuisisi Activision Blizzard, penerbit Call of Duty, adalah untuk memasuki dunia game mobile. Call of Duty: Mobile masih berjalan dengan baik dari sudut pandang fiskal (terbuka di tab baru) sehingga masuk akal jika Spencer akan terinspirasi untuk melangkah lebih jauh, porting game CoD ke Switch dan memperluas operasi ke game genggam sektor.

Tetapi mungkinkah salah satu waralaba FPS terbesar berfungsi dengan baik di Switch, mengingat mesin yang jauh lebih lemah?

perang yang benar-benar modern

(Kredit gambar: Activision Blizzard)

Call of Duty telah lama mendominasi kancah FPS. Dengan 17 judul yang mengesankan, seri first-person shooter telah dipuji karena grafisnya yang tajam, permainan senjata yang rumit, peta yang luas, dan fitur co-op yang luar biasa.

Sementara faktor-faktor ini telah mengukuhkan tempat Call of Duty sebagai salah satu waralaba game paling populer sepanjang masa, mereka dapat menimbulkan masalah bagi Nintendo Switch. Betapa tidak mungkinnya port Switch mampu mempertahankan standar setinggi itu.

Ini bukan masalah Call of Duty saja. Berkali-kali, kami telah melihat port konsol populer dan judul PC mogok dan terbakar di Nintendo Switch. Ark yang sangat jelek: port Survival Evolved misalnya, sangat buruk sehingga membutuhkan perbaikan total, dan sim gulat WWE 2K18 tidak pernah pulih setelah dirilis di Switch diganggu oleh bug pemecah permainan.

Lelucon ukuran byte

ikan kod

(Kredit gambar: Activision / Infinity Ward)

Risiko besar lainnya dari porting game ke Switch adalah bahwa konsol Nintendo tidak dibuat untuk menangani game dengan ukuran ini. Call of Duty Modern Warfare 2 entri terbaru dalam seri Call of Duty, memiliki bobot lebih dari 100GB di PS5, yang merupakan lompatan besar dibandingkan dengan ukuran rata-rata 8-10GB yang digunakan oleh game Switch.

Bahkan game yang dibuat untuk platform cenderung mengalami kesulitan; bayonet 3 berbobot pada 15GB sederhana dan mulai bekerja berkat kecepatan pemuatan perangkat yang lebih lambat, dalam hal ini sebagian besar disebabkan oleh tindakan cepat dan panik di layar.

Jika Switch yang sederhana tidak dapat menangani gamenya sendiri, bagaimana seharusnya menangani tuntutan yang diajukan oleh mesin IW tugas berat CoD?

harapan di cakrawala

Call of Duty Modern Warfare 2

(Kredit gambar: Activision Blizzard)

Yang mengatakan, itu sudah dilakukan sebelumnya. Salah satu port PlayStation-to-Switch paling sukses, Alien: Isolation, berubah dari mengambil ruang 8,2GB di PlayStation 3 menjadi lebih dari dua kali lipat ukurannya untuk port Switch, dan itu bekerja seperti pesona.

Mungkin ada harapan untuk penawaran CoD yang solid untuk Switch jika, seperti yang dilakukan untuk Call of Duty: Mobile, sebuah game baru dibuat dengan mempertimbangkan perangkat Switch itu sendiri.

Ini tidak diragukan lagi akan memakan waktu dan uang untuk dikembangkan, tetapi jika Spencer dan Microsoft serius tentang kelas berat FPS genggam, mereka mungkin ingin bermain dengan kekuatan konsol Nintendo daripada mengharapkannya untuk mengikuti perkembangan terbaru. konsol generasi berikutnya. dan menyelamatkan Microsoft dari potensi rasa malu.

Author: Brandon Torres