Pembaruan DJI Mavic 3 Akhirnya Menjadikan Drone yang Ingin Saya Beli

Pembaruan undang-undang drone penting DJI Mavic 3 adalah dorongan masa depan untuk semua drone DJI

DJI Mavic 3 baru saja menerima sertifikat signifikan yang akan melonggarkan batasan di mana Anda dapat menerbangkan drone di UE – dan drone DJI lainnya kemungkinan akan mengikutinya.

DJI Mavic 3 telah menerima sertifikat ‘C1’ pertama yang terbang di UE, yang dapat diajukan oleh pemiliknya melalui pembaruan firmware akhir tahun ini. Ini adalah berita bagus bagi pemilik drone, tetapi juga merupakan tonggak utama bagi semua drone DJI saat ini dan masa depan.

Sertifikat Kelas CE adalah bagian dari Hukum Drone Eropa baru yang sebenarnya dimulai pada Desember 2020, memungkinkan drone dengan label baru (mulai dari C0-C4 tergantung pada drone) untuk mendapatkan keuntungan dari kebebasan terbang yang lebih besar. Sayangnya, standar untuk sertifikat ini belum ditetapkan pada tahun 2022, yang membuat sebagian besar drone saat ini dalam keadaan limbo – hingga sekarang.

Untuk pemilik Mavic 3, kedatangan sertifikat ‘C1’ akan membawa beberapa manfaat langsung. Setelah pembaruan, Anda akan dapat menerbangkan drone di ‘Kategori A1 A1’ baru, yang berarti dapat terbang di atas orang (jika bukan “kumpulan orang” seperti tim olahraga) daripada harus menjaga jarak minimum 50m. Anda juga tidak akan memerlukan sertifikat pilot jarak jauh A2 yang mahal, cukup teori ‘bukti kompetensi’ dasar.

Namun keunggulan dibandingkan drone sejenis tanpa penandaan kelas CE benar-benar dimulai setelah 31 Desember 2023. Sejak tanggal tersebut, drone Mavic 3 yang diupgrade akan dapat terus terbang di kategori A1 Open, daripada diturunkan ke Kategori A3 Open . Yang terakhir akan membatasi Anda untuk terbang di area bebas orang dan setidaknya 150 meter dari properti.

Pembaruan firmware akan membawa beberapa perubahan pada DJI Mavic 3 (di atas), termasuk kedipan otomatis lampu LED depannya. (Kredit gambar: DJI)

Secara alami, firmware baru yang kompatibel dengan C1 ini akan membuat beberapa perubahan pada Mavic 3, yang menurut DJI tidak dapat dibatalkan dan akan digunakan setiap kali Anda terbang di Wilayah Ekonomi Eropa (EEA). Itu sebabnya DJI telah membuat “proses aplikasi” untuk segel kelas C1 baru, yang akan dibuka “mulai Q4 2022”, sukarela dan tidak wajib.

Perubahan ini termasuk pelacakan subjek ActiveTrack mati secara otomatis saat merekam orang atau objek lebih dari 50m jauhnya, dan LED drone secara otomatis menyala atau mati selama pertarungan tergantung pada lingkungan. LED di lengan depan drone juga akan berkedip secara default setiap kali dihidupkan, dan Mavic 3 juga akan mencapai tingkat pengurangan kebisingan 83db.

Namun, pertanyaan yang lebih besar adalah apakah tanda kelas CE yang baru akan masuk ke drone DJI lainnya seperti DJI Air 2S, Mavic Air 2, dan DJI FPV? DJI tidak bisa memastikan. Dia mengatakan bahwa “selain sertifikasi C1 untuk seri Mavic 3, DJI berkomitmen untuk mematuhi Peraturan Drone Eropa baru untuk model drone lain yang ada dan yang akan datang, dan akan bekerja dengan badan yang diberi tahu untuk mendapatkan sertifikat drone tambahan di tahun mendatang. .” .

Meskipun ini agak sulit dipahami, ada alasan bagus untuk percaya bahwa ini adalah awal dari sebuah proses yang pada akhirnya akan melihat semua drone DJI saat ini mencapai tanda kelas CE yang telah kami tunggu-tunggu selama bertahun-tahun.

Analisis: Drone DJI Melarikan Diri dari Awan Gelap yang Akan Datang

Drone DJI Mini 3 Pro dengan latar belakang biru

DJI Mini 3 Pro diharapkan menerima tanda Kelas C0, yang juga dimungkinkan melalui pembaruan firmware. (Kredit gambar: DJI)

Pembaruan DJI Mavic 3 yang telah lama ditunggu-tunggu ini menjawab salah satu pertanyaan besar seputar drone DJI di UE – apakah mungkin untuk mendapatkan tanda kelas CE baru melalui pembaruan firmware, atau apakah mereka memerlukan lebih banyak pembaruan perangkat keras? kompleks untuk memenuhi syarat?

Untuk Mavic 3, jawabannya adalah hanya pembaruan firmware sederhana yang diperlukan – dan itu adalah berita bagus bagi pemilik drone atau pembeli potensial. Tapi bagaimana dengan drone DJI lainnya?

Sementara DJI tidak dapat berkomentar, sebuah sumber memberi tahu kami bahwa perusahaan mengetahui persyaratan Peraturan Drone Eropa untuk penandaan kelas CE baru selama pembuatan semua drone saat ini. Itu berarti sangat mungkin bahwa model lain dapat mengikuti jejak Mavic 3 dan mendapatkan sertifikasi mereka melalui pembaruan firmware daripada perbaikan perangkat keras.

Masalah ini tidak terlalu mendesak untuk drone di bawah 250g, seperti DJI Mini 3 Pro dan DJI Mini 2, karena mereka akan dapat terus terbang di subkategori A1 mulai tahun 2024 dan seterusnya bahkan tanpa tanda Kelas CE yang baru. Tetapi kedua drone ini kemungkinan akan memenuhi syarat untuk apa yang disebut kelas C0, yang memungkinkan Anda untuk terbang di atas orang (termasuk yang “tidak terlibat”), selama itu bukan kelompok besar.

Sementara undang-undang drone Uni Eropa tetap cukup rumit, berita DJI Mavic 3 ini adalah awal dari proses penyederhanaan yang sangat dibutuhkan yang menandai akhir dari periode panjang limbo – dan akan segera memungkinkan untuk membeli drone terbaik dari DJI atau sebaliknya, dengan kepastian bahwa mereka tidak akan dijatuhkan oleh pembatasan di masa depan.

Author: Brandon Torres