Pengguna Google Foto melaporkan masalah korupsi yang 'menyedihkan' pada gambar lama

Pengguna Google Foto melaporkan masalah korupsi yang ‘menyedihkan’ pada gambar lama

Menggunakan Google Foto sebagai penyedia penyimpanan cloud foto utama Anda? Jadi hati-hati! Beberapa pengguna telah melaporkan melihat perubahan warna yang tidak diinginkan, mirip dengan noda air, dalam unggahan gambar lama mereka.

Masalahnya, yang tampaknya memengaruhi file yang diunggah lima tahun atau lebih, telah membuat pilihan foto rusak dengan garis transparan yang aneh dan susunan piksel yang campur aduk. Pengguna Google Foto pertama kali menandai masalah di Forum Dukungan Google (terbuka di tab baru) sebelum komentar serupa muncul tentang reddit (terbuka di tab baru).

“Ini adalah foto-foto yang saya tahu dimuat dan disimpan dengan benar,” tulis seorang pengguna. “Ternyata, tidak ada standar foto mana yang rusak dan mana yang tidak.”

um wtf saya menemukan banyak data korupsi di foto google lama saya dari 2015?? lusinan gambar dengan trek dan suara aneh pic.twitter.com/r7BOHwySQCS24 September 2022

Lihat lebih banyak

“Saya tidak bisa mengungkapkan betapa menyedihkannya ini sekarang,” keluh pengguna lain.

Untungnya, sepertinya masalah korupsi hanya berlaku untuk versi foto yang diedit. Pengguna yang memilih opsi ‘unduh asli’ melaporkan melihat hasil yang tidak rusak, sementara perubahan warna juga tampak hilang dengan sendirinya saat memasuki mode edit.

Frekuensi keluhan di forum dukungan tersebut juga telah menurun dalam beberapa jam terakhir, menunjukkan bahwa Google mungkin sudah mulai meluncurkan perbaikan. Kami menghubungi perusahaan untuk konfirmasi.

Namun, meskipun foto Anda tidak terpengaruh oleh bug, sebaiknya unduh salinan file lama untuk mengurangi risiko korupsi yang tidak diinginkan di masa mendatang.

Dalam berita yang lebih positif dari Foto Google, fitur Memori platform baru-baru ini menerima “pembaruan terbesar sejak diluncurkan”, yang menghadirkan opsi penyesuaian yang lebih baik, berbagi konten yang lebih mudah, dan desain ulang yang fungsional.

Snafu Google Foto menyoroti risiko cloud

Google belum menanggapi keluhan pengguna akhir dan beberapa pertanyaan perlu diklarifikasi. Perubahan tersebut kemungkinan disebabkan oleh perubahan pada algoritma kompresi yang digunakan – sesuai dengan namanya – untuk menghemat ruang. Apakah Google bertindak terlalu jauh kali ini?

Bisakah perubahan ini dibatalkan, atau apakah salinan asli diarsipkan (dan karena itu berpotensi dipulihkan)? Mengapa Google sangat berkomitmen untuk menghemat ruang penyimpanan? Apakah ini bagian dari upaya yang lebih besar untuk memangkas biaya, seperti yang kita lihat ketika Google mengakhiri penyimpanan foto gratis tak terbatas yang populer tahun lalu dan meyakinkan banyak pengguna awal G Suite untuk beralih ke layanan berbayar?

Pelajaran sulit yang bisa dipetik setelah debu mengendap adalah jangan menaruh semua telur Anda dalam satu keranjang. Sebaiknya cadangkan semua foto Anda ke penyedia penyimpanan cloud sekunder (seperti Foto iDrive atau Foto Amazon) dan dapatkan penyimpanan eksternal (seperti NAS atau hard drive eksternal) atau lebih baik lagi, pembakar Blu-ray. sinar.

Author: Brandon Torres