Saat Google Stadia mati, pikirkan tentang pengontrolnya yang fantastis

Saat Google Stadia mati, pikirkan tentang pengontrolnya yang fantastis

Pengumuman tiba-tiba tentang kematian Google Stadia mungkin mengejutkan, tetapi itu tentu saja tidak mengejutkan.

Sejak diluncurkan pada tahun 2018, Google Stadia telah berjuang untuk menemukan audiens yang besar, yang semakin memburuk dengan Xbox Cloud Gaming dan Nvidia GeForce Now mendominasi ruang.

Entah itu model bisnis yang membunuhnya, atau kurangnya minat secara umum, kematian Stadia ada di kartu jauh sebelum dia memiliki kesempatan untuk membuat nama untuk dirinya sendiri.

Google Stadia mungkin adalah anak yang merepotkan di sampah game cloud, tetapi tidak sepenuhnya kurang dalam kualitas yang baik. Saya menyukai sistem obrolan yang diperbarui, streaming langsung YouTube Gaming terintegrasi, dan pengalaman pengguna secara keseluruhan (termasuk navigasi menu dan latensi rendah) sangat bagus. Tetapi yang terpenting, Stadia memiliki pengontrol yang seharusnya membuat pabrikan lain iri.

membentuk

(Kredit gambar: Google)

Sekilas, pengontrol Google Stadia tidak terlihat istimewa. Ini memiliki siluet yang mirip dengan Nintendo Switch Pro Controller, atau keyboard Xbox 360 yang sedikit lebih ramping. Tapi di tangan saya, pengontrol Stadia terasa… benar.

Ini adalah pengontrol yang sangat nyaman untuk dipegang. Tombol dan stiknya berkualitas tinggi saat disentuh. Dan saya menyukai kumpulan tombol pintasan yang kuat di tengah keyboard yang memungkinkan Anda menangkap tangkapan layar dengan mudah, mengakses Asisten Google untuk navigasi berbasis suara, dan banyak lagi.

Google jelas telah menginvestasikan banyak sumber daya untuk meneliti dan mengembangkan pengontrol untuk Stadia. Semua upaya yang sekarang, sayangnya, mungkin telah sia-sia. Google sudah dalam proses menghapus perangkat keras Stadia sebagai pengontrolnya dan menawarkan pengembalian uang kepada siapa pun yang memilikinya.

Setelah batas waktu Stadia pada 18 Januari 2023, pad tidak lagi dapat terhubung ke PC Anda secara nirkabel. Anda masih dapat menggunakannya sebagai pengontrol umum melalui koneksi kabel USB-C, tetapi jika Anda ingin menggunakan nirkabel maka Anda kurang beruntung.

Itu hanya jika Google memilih untuk tidak membuka fungsi Bluetooth untuk pengontrol Stadia. halaman toko bantal (terbuka di tab baru) mengonfirmasi bahwa itu mendukung Bluetooth, tetapi fungsi ini tidak pernah diaktifkan. Sekarang Stadia keluar, mungkin fungsi Bluetooth akan ada untuk acara itu. Ini akan menjadi cara yang fantastis untuk tetap menggunakan pengontrol Stadia setelah layanan berakhir.

Google menawarkan pengembalian uang ke pengontrol, yang lebih dari yang Anda harapkan dari perusahaan yang mematikan layanan, tetapi akan memalukan jika teknologi berakhir di tempat pembuangan sampah di suatu tempat di mana ia dapat hidup sebagai pihak ketiga yang sangat baik. pengontrol pesta.

Author: Brandon Torres